Fasha Sandha Dan Suami Sambut Aidilfitri Di Luar Negara

Friday, August 17, 2012 by
Jelas terpancar kebahagiaan pasangan sama cantik sama padan ini.

MENEROPONG jauh ke dalam matanya, jelas terpancar sebuah kebahagiaan yang dikecapinya. Meskipun tidak pernah diucap dengan kata-kata, namun meneliti pada gerak tubuh dan gurau senda pasangan sama cantik sama padan ini, tiada apa yang mampu memisahkan mereka lagi.

Bagi pelakon terkenal, Nur Fasha Sandha Hassan yang kini hamil dua bulan lebih selepas diakad nikah bersama suami tercinta, Rizal Ashram pada 27 April lalu, setiap saat yang berlalu dalam perkahwinan yang dibina adalah kenangan manis antara mereka berdua.
sebelum   selepas
 
Mengenalinya lama dulu dan tidak sekali ketinggalan mengikuti kisah cinta yang ada pada dua insan rendah diri ini yang mula menyemai rasa sayang sejak tujuh tahun lalu, tiada apa yang mustahil untuk menyatukan mereka.

Lantas, ikatan yang ada ketika ini, suami isteri dengan episod manis apabila disahkan bakal menjadi ibu dan ayah, Fasha bersama suaminya juga ahli perniagaan berjaya berusia 36 tahun ini sepakat ingin menikmati kesemua detik bersama agar rasa cinta yang ada kekal hingga ke akhir hayat.

“Saya bahagia dan sentiasa bersyukur dengan apa yang sudah diberikan kepada saya ketika ini. Perkahwinan yang menjadi impian sekian lama, seorang isteri yang memahami dan tidak henti menyokong serta perjalanan kerjaya yang kian cemerlang dan sempurna,” celah Rizal membuka bicara.

Menyatukan suami isteri ini untuk satu sesi fotografi bukanlah kerja mudah kerana masing-masing terikat dengan jadual kerja yang padat. Si isteri yang masih sibuk menjiwai skrip drama siri Runtun Qalbu di lokasi setiap hari dan suaminya pula penuh dengan komitmen perniagaan dan latihan untuk persiapan mewakili Malaysia dalam pasukan Lamborghini Kuala Lumpur JH Italia bagi kejohanan The Lamborghini Blancpain Super Trofeo Asia.





Usik Fasha, pelakon popular berusia 28 tahun kelahiran Johor Bahru ini, ini adalah pertama kali jadual kerja dan tanggungjawabnya begitu padat hingga tidak mampu memenuhi undangan sesi fotografi media dan temubual televisyen.

“Status isteri itu sudah saya rasai. Bayangkan, sepanjang Ramadan saya begitu sibuk kerana terikat dengan jadual penggambaran setiap hari dan terpaksa membahagikan masa untuk bersama suami. Alhamdulillah setiap hari saya berpeluang untuk berbuka puasa bersama Rizal walaupun ada kalanya kami terpaksa terkejar-kejar untuk pulang ke rumah atau bertemu di mana-mana.

“Mujur suami memahami dan kami saling menerima antara satu sama lain. Jika ada kelapangan, saya pasti akan masak untuknya namun sekiranya kesuntukan masa, kami hanya akan berbuka di luar saja. Namun sahur adalah kewajipan kami berdua setiap pagi. Syukur suami seorang yang ringkas dan tidak cerewet.

“Dalam pada sibuk, kami berdua masih berpeluang untuk berbuka puasa bersama keluarga kedua-dua belah pihak. Itu lebih manis dan memberikan saya pengalaman baru. Kali ini, saya sudah tidak boleh meletak sepenuh fokus pada keluarga sendiri saja seperti sebelumnya, sebaliknya kali ini saya sudah mempunyai suami dan keluarga mentua pula.

“Inilah yang dikatakan tanggungjawab dan saya begitu seronok melaluinya,” katanya memandang manis sambil membetulkan butang baju suami di sisi.

Lebih menariknya yang menjadi topik utama pertemuan kami petang itu adalah sambutan Aidilfitri pertama mereka sebagai suami isteri.

Bagai bisik orang-orang lama, cinta itu perlukan pengorbanan dan jika benar seseorang itu sayangkan kamu, dia akan buat apa saja walau terpaksa berenang di lautan api sekalipun.

Jelas ungkapan itu melekat pada pelakon yang juga pemegang enam kali anugerah Pelakon TV dan Filem Popular di Anugerah Bintang Popular Berita Harian (ABPBH) yang mana pertama kali dalam hidupnya, Aidilfitri bukan lagi untuk bergaya sakan dengan persalinan baru dan bertemu sanak saudara, sebaliknya ia akan hanya disambut berdua di trek lumba.

“Saya akan menemani Rizal dalam perlumbaan The Lamborghini Blancpain Super Trofeo Asia pada raya pertama ini di Ordos, China kerana dia mewakili negara dalam kejohanan itu. Inilah pertama kali saya beraya di luar negara dan jauh dari keluarga namun sisi lainnya, saya akan bersama suami tersayang di sana.

“Rizal akan berlumba pada Sab�tu (esok) dan Ahad nanti. Jadi kiranya, raya pertama saya adalah di trek lumba bersamanya. Rasanya ini akan menjadi satu pengalaman manis buat kami berdua kerana pertama kali menyambut Syawal sebagai suami isteri di luar negara. Namun raya kami di sana bukanlah langsung tidak dirasa kerana kami masih dibekalkan dengan pelbagai juadah raya oleh keluarga.

“Mama membekalkan rendang dan lauk-pauk untuk kami di sana dan mummy (ibu Rizal) pula akan membawakan kami juadah lain pula. Sekurang-kurangnya kami masih lagi menyambut raya berdua walaupun tidak meriah seperti di sini. Namun saya tidak merungut kerana apa yang penting dan menjadi keutamaan adalah suami.
Saya akan sokong dan setia menemaninya.

“Memang sedih jika difikirkan kerana terpaksa berjauhan dari keluarga lebih-lebih lagi saya tidak pernah berenggang dengan mereka ketika raya, namun dilihat dari perspektif lain, inilah erti sebuah perkahwinan. Saya menyokong suami dan sudah tentu kedudukan saya adalah setia di sisinya,” katanya.

Usik Rizal yang memahami perasaan si isteri sekelumit timbul rasa sedih meninggalkan keluarga, apa yang penting mereka berdua sentiasa bersama. Walau tiada keluarga dan jauh dari kemeriahan Syawal di tempat sendiri, kelibat isteri di sisi menemaninya penting bagi memberikan semangat.

“Soal berjauhan dengan keluarga dan menyambut raya di luar negara bukanlah asing bagi saya. Tiga tahun ketika belajar di Amerika Syarikat dan kemudiannya empat tahun lagi ketika di England, saya memang tidak menyambutnya. Hanya berpeluang bersembahyang di pagi raya di Malaysian Hall dan kemudiannya menjalankan rutin harian seperti biasa.

“Namun saya faham akan situasi Fasha. Pasti dia rasa kekok kerana pertama kali namun saya bersyukur kerana dia sendiri yang ingin menemani saya selama seminggu di sana. Saya percaya, raya kami akan tetap meriah kerana apa yang penting, kami masih bersama berdua dan menyambutnya secara sederhana.

“Lagipun keluarga Fasha dan ibu saya sendiri banyak mengirimkan kami juadah istimewa raya buat kami berdua. Sekurang-kurangnya ada juga rasa raya di sana nanti,” katanya berseloroh dan meletak sepenuh tumpuan kepada kejohanan itu.

Rizal yang sebelum ini berjaya mencatatkan kedudukan cemerlang di tempat kedua dalam perlumbaan di Fuji, Jepun akan meneruskan lagi kejohanan itu ke Zhuhai, China pada awal September depan sebelum ke Pan Bay, Taiwan pada Oktober dan pusingan terakhirnya di Shanghai pada 10 dan 11 November depan.

Oleh Murshid Eunos